Cara Mengetahui Keberadaan rayap dan Mengatasinya

0
153
Drywood termites

Rayap terdiri dari kelompok serangga ekologis dan ekonomi yang besar dan beragam yang memakan selulosa, terutama di kayu. Di seluruh dunia terdapat lebih dari 2.600 spesies rayap yang berbeda. Meskipun banyak orang mengasosiasikan rayap dengan dampak negatif, namun di alam membuat banyak kontribusi positif terhadap ekosistem dunia.

Di huta, rayap biasanya memakan pohon dan tunggul yang ditebang, rumput, semak, atau potongan kayu mati lainnya. Rayap bisa sangat bermanfaat karena mereka menurunkan puing-puing kayu, mengembalikan nutrisi ke tanah, dan menyediakan sumber makanan yang kaya energi ke berbagai predator. Upaya terowongan mereka membantu memastikan bahwa tanah berpori, mengandung nutrisi, dan cukup sehat untuk mendukung pertumbuhan tanaman. Rayap jarang melukai atau membunuh pohon. Namun, sebagian kecil spesies rayap bisa sangat merusak kayu pada bangunan, termasuk furnitur dan banyak produk berbasis kayu lainnya. Setiap tahun ribuan unit rumah memerlukan perawatan untuk mengendalikan serangga ini.

TATANAN SOSIAL

Rayap berbeda dari kebanyakan serangga lainnya, seperti semut, lebah, dan tawon, mereka bersifat eusosial dan tinggal di koloni atau masyarakat rayap yang sangat terintegrasi. Serangga eusocial dicirikan oleh tiga sifat: (1) Individu dari spesies yang sama secara kooperatif merawat immatures; (2) ada pembagian kerja reproduktif dengan individu steril yang bekerja atas nama reproduksi; (3) Ada tumpang tindih setidaknya dua generasi di koloni sehingga keturunan membantu selama masa hidup mereka.

Koloni rayap dapat bervariasi dalam ukuran dari hanya dua individu (pasangan kawin atau koloni baru jadi) sampai ratusan ribu bahkan mungkin jutaan individu. Koloni mengandung beberapa bentuk atau kasta, termasuk larva atau immatures, pekerja, tentara, nimfa, dan reproduksi. Kasta ini bisa dibedakan dengan karakteristik fisik.

Rayap pekerja tidak bersayap, bertubuh lunak, dan berwarna karamel ringan. Mereka terdiri dari kontingen terbesar di kebanyakan koloni dan merupakan individu yang paling sering terlihat saat kayu yang terinfeksi diperiksa. Pekerja berkembang secara reproduktif. Mereka bertanggung jawab atas perawatan telur dan tidak matang; mencari makanan; memberi makan dan higienis teman sarang, termasuk ratu; dan konstruksi dan pemeliharaan tabung penampungan, galeri, dan / atau bangunan kolonial lainnya. Pekerja juga bisa dilibatkan dalam perlindungan koloni tapi tidak sekuat tentara.

Prajurit dapat sangat bervariasi dalam morfologi tetapi umumnya memiliki kepala lebih besar, kuning atau kecoklatan dan rahang bawah yang lebih besar daripada pekerja. Mereka menjaga koloni dan mempertahankannya melawan predator.

Reproduksi, atau rayap dewasa seksual, memiliki tubuh berwarna kuning atau coklat. Pada saat jatuh tempo, mereka awalnya memiliki dua pasang sayap dengan ukuran yang sama dan disebut sebagai alates. Setelah mereka terbang, mereka melepaskan sayap mereka dan membangun koloni baru. Ratu adalah yang terbesar dalam ukuran fisik, mencapai massa beberapa kali lipat dari pekerja. Fungsi utamanya adalah bertelur, kadang ribuan dalam satu hari. Seorang raja atau reproduksi laki-laki selalu berada di sisinya. Dalam rayap yang lebih primitif, individu lain mampu menggantikan raja atau ratu jika mereka mati.

JENIS-JENIS RAYAP

Hama rayap meliputi spesies subterranean (rayap tanah), drywood (rayap kayu kering), dan dampwood. Nama rayap dampwood diturunkan dari kenyataan bahwa mereka hidup di kayu lembab, terutama di tunggul dan pohon tumbang di hutan. Rayap kayu kering umum dan bisa bertahan dalam kondisi sangat kering, bahkan di kayu mati di padang pasir dan tidak memerlukan banyak kelembaban atau kontak dengan tanah. Rayap di bawah tanah sangat berlimpah di sebagian besar wilayah Indonesia, bahkan pada ketinggian di atas 8.000 kaki, dan hidup dan berkembang biak di tanah, terkadang di bawah permukaan tanah.

Rayap Dampwood

Rayap dampwood hampir terdapat di seluruh negara; Namun, karena persyaratan kelembaban tinggi, mereka paling sering ditemukan di daerah sejuk dan lembab di sepanjang pantai. Mereka biasanya menyerap kayu yang membusuk yang tetap lembab baik melalui kontak dengan tanah atau terkena kebocoran air. Rayap dampwood membuat galeri besar dan terbuka di dalam hutan tempat mereka tinggal dan makan. Kehadiran mereka penting sebagai indikator masalah kelembaban atau kerusakan kayu kayu.

Rayap kayu kering

Di Indonesia, dengan satu pengecualian, semua spesies rayap kayu kering menyerang kayu yang sehat-termasuk kayu struktural, tungkai mati di pohon, tiang listrik, geladak, pagar, kayu dalam gudang, dan perabotan. Dari kayu yang terserang ini, reproduksi bersayap secara berkala berkerumun untuk menyerap kayu di dekatnya. Rayap kayu kering paling banyak ditemukan di daerah yang kering, termasuk di daerah gurun pasir, tetapi juga terjadi di sebagian besar wilayah pesisir dan di Lembah. Sarang dari sebagian besar spesies ini tetap berada di atas tanah dan tidak terhubung ke tanah.

Serupa dengan rayap lain, makanan yang dimakan oleh rayap kayu kering dapat memotong kayu yang meninggalkan pola karakteristik bilik dan terowongan, beberapa di antaranya dipenuhi dengan teter, atau kotoran rayap. Rayap kayu kering sering mengeluarkan tinja mereka melalui bukaan permukaan dan mereka dapat menumpuk pada permukaan horizontal di bawah bukaan. kotorsn, yang khas dalam penampilan dengan enam sisi memanjang membujur, mungkin merupakan petunjuk pertama untuk kehadiran mereka.

Rayap tanah

Rayap tanah umum terjadi di seluruh California dan dapat ditemukan menenggelamkan pohon tumbang, tunggul, atau kayu mati lainnya yang bersentuhan dengan tanah di hutan, lanskap, atau kayu struktural di rumah Anda. Spesies kepentingan ekonomi berada di dalam genera Reticulitermes, Heterotermes, dan Coptotermes. Genera lain dari rayap di bawah tanah yang ditemukan di California sebagian besar terbatas pada daerah gurun di sudut tenggara negara bagian dan pada umumnya bukan hama penting.

Rayap tanah yang paling umum, Reticulitermes, dapat dijumpai di hampir semua wilayah negara bagian, dari bukit pasir pantai hingga ketinggian gunung dan bahkan di beberapa daerah gurun. Spesies Reticulitermes adalah rayap paling merusak yang ditemukan di California. Ukurannya kecil dibandingkan dengan kayu lapis dan rayap kayu kering, namun koloni dewasa bisa menampung ratusan ribu individu.

CARA MENGONTROL

Hal ini tidak mungkin bahwa pemilik rumah akan dapat melakukan kontrol rayap tanah sendiri. Namun, penting bagi pemilik rumah untuk memiliki beberapa keakraban dengan prosedur inspeksi, pengurangan kondisi yang kondusif, dan strategi pengobatan. Manajemen rayap yang sukses membutuhkan keahlian dan pengetahuan khusus, termasuk pengetahuan tentang konstruksi bangunan.

Pemahaman tentang biologi rayap dan identifikasi dapat membantu pemilik rumah memahami dan memilih metode pengendalian yang sesuai. Tentu saja, pemilik rumah bisa mengganti kayu rayap yang rusak dan kondisi yang benar kondusif untuk infestasi rayap di bawah tanah sendiri; Namun, aplikasi pestisida terdaftar sangat diatur dan memerlukan ahli pengendalian hama berlisensi untuk melaksanakan program inspeksi dan pengendalian.

Beberapa koloni dari spesies rayap yang sama atau beberapa spesies yang berbeda dapat menempati sebuah bangunan. Pemeriksaan profesional dan pendekatan pengendalian yang terpadu diperlukan. Kombinasi metode, seperti modifikasi habitat, penghapusan kelebihan kelembaban, pengangkatan kayu yang terinfestasi dari struktur, pengecualian rayap dari bangunan dengan cara fisik dan / atau kimia, dan penggunaan metode kimia untuk menghancurkan koloni yang ada mungkin akan menjadi perlu.

Pencegahan

Desain bangunan dapat berkontribusi pada kemungkinan invasi rayap. Identifikasi dan perbaiki setiap kekurangan struktural yang menarik atau mempromosikan serangan rayap tanah. Idealnya semua kayu di bawah bangunan harus dijaga setidaknya 12 inci di atas tanah. Konsultasikan kode bangunan lokal untuk jarak yang tepat dan minimum dari kayu ke tanah.

Pemberian semen yang sampai ke tanah dapat meningkatkan infestasi rayap karena rayap mungkin berjalan di antara plesteran dan fondasinya tidak terlihat. Jaga agar daerah pondasi berventilasi baik dan kering. Kurangi kemungkinan kutu dengan membuang kayu yang bersentuhan dengan tanah. Periksa beranda dan kayu struktur atau pondasi lainnya untuk tanda-tanda rayap. Carilah tunggul pohon, kayu yang disimpan, tiang pagar yang tidak diobati, dan kuburkan kayu bekas di dekat struktur yang dapat menyebabkan serangan rayap.

Mengganti Kayu

Kayu struktural di bangunan biasanya kayu kelas awet rendah. Dari bahan kayu kelas awet rendah tidak tahan terhadap rayap. Kayu yang digunakan di pondasi dan kayu lainnya yang kontak dengan tanah harus diperlakukan secara kimiawi atau secara alami tahan terhadap rayap dan pembusukan untuk membantu melindungi dari kerusakan rayap di daerah di mana desain bangunan harus diubah. Bila menggunakan spesies kayu yang resisten secara alami, sebaiknya Anda meminta dokumentasi dari pemasok untuk mengautentikasi tingkat ketahanan yang dinyatakan pada label. Jika kayu yang rentan digunakan di atas kayu yang diolah, rayap tanah dapat membangun tabung penampungan mereka di atas kayu yang dirawat secara kimia dan menempati kayu yang tidak diobati di atas.

Gunakan hanya kayu dengan kadar eksterior dan bertekanan tinggi untuk area yang terkena cuaca; Jika tidak, bahan kimia di kayu dapat hilang dari kayu. Semua perawatan topikal yang akan terkena cuaca juga harus memiliki lapisan sealer untuk mencegah pencucian ke tanah setelah hujan.

Mengontrol Rayap Tanah

Rayap tanah tidak dapat dikontrol dengan menggunakan teknik yang sesuai untuk rayap kayu kering, seperti alat fumigasi, perlakuan panas, pembekuan, dan perangkat anti rayap lainnya, karena reproduksi dan sebagian besar rayap terkonsentrasi pada sarang di dekat atau di bawah permukaan tanah. jangkauan metode kontrol ini. Metode utama untuk mengendalikan rayap ini adalah insektisida, baik yang menempel di tanah yang berdekatan dengan struktur, langsung ke sarang melalui tabung penampungan, atau melalui stasiun umpan. Untuk memudahkan pengendalian rayap tanah, hancurkan tabung lumpur yang menempel di dinding tempat berlindung mereka bila memungkinkan untuk mengganggu akses ke kayu.

Insektisida

Aplikasi cairan pestisida paling sering digunakan untuk pengendalian rayap tanah dan diaplikasikan ke tanah baik dalam larutan atau injeksi. Tidak ada produk kontrol rayap yang dapat diandalkan tersedia untuk umum di Indonesia; kecuali produk obat rayap yang aman dan ramah lingkungan, biasa disebut BioCide Insecticide dan bisa dibeli secara online.

Aplikasi di tempat yang salah dapat menyebabkan kontaminasi insektisida pada saluran pemanas dan / atau kerusakan pada pipa pipa ledeng yang digunakan untuk air atau limbah di bawah bangunan. Jenis tanah, cuaca, dan teknik aplikasi mempengaruhi mobilitas insektisida di dalam tanah; Insektisida yang diaplikasikan pada tanah tidak boleh mencemari air tanah karena dapat mencemari air permukaan juga.

Baru-baru ini, bahan aktif yang digunakan untuk mengendalikan rayap tanah secara luas diklasifikasikan sebagai obat aman dan ramah lingkungan BioCide. Rayap tanah dapat mendeteksi insektisida penolak, biasanya piretroid; dan mereka ditolak tanpa menerima dosis yang akan membunuh mereka. Karena reaksi negatif ini, produk termitisida yang mengandung bahan aktif penolak telah dihapus.

Bahan kimia yang baru diperkenalkan tersedia yang kurang beracun bagi manusia dan mamalia lainnya daripada insektisida yang lebih tua namun tetap sangat beracun bagi serangga. Insektisida ini, termasuk BioCide Insecticide yang terbukti efektif dalam membunuh rayap dengan tingkat dosis rendah di bawah kondisi iklim Indonesia. Bergantung pada label bahasa, bahan ini digunakan sebagai penghalang seperti dijelaskan di atas dan juga sebagai perawatan lokal, menargetkan sarang secara langsung.

Umpan

Umpan rayap tanah, yang merupakan insektisida slow-acting yang dikonsumsi dan dibagi dalam koloni tersebut. Umumnya, umpan dikirim dalam matriks selulosa atau kayu yang diinfuskan dengan bahan aktif dan dipasang di bawah tanah pada interval reguler di sekitar struktur. Produk umpan komersial juga tersedia untuk penggunaan di atas tanah, dimana tidak ada tanah untuk instalasi di lapangan. Metode pengendalian rayap ini sangat menarik karena tidak memerlukan persiapan lokasi yang ekstensif, seperti penggalian, atau penerapan insektisida yang luas ke tanah atau struktur, dan karena umpan paling efektif menggunakan pengatur pertumbuhan serangga (IGRs) untuk menekan atau menghancurkan seluruh koloni. IGR memiliki toksisitas yang sangat rendah pada manusia dan hewan peliharaan mereka. Produk umpan yang paling efektif, bagaimanapun, hanya tersedia untuk penggunaan profesional.

alterntif text
SHARE

Leave a Reply